Cara Membangun Kembali Kepercayaan dalam Hubungan Setelah Ada yang Berkhianat

Ada beberapa tanda bahwa Anda atau pasangan mungkin memiliki masalah dengan kepercayaan dalam hubungan Anda


0

Dalam hubungan, kepercayaan adalah keyakinan yang Anda miliki pada pasangan Anda bahwa mereka akan tetap setia kepada Anda. Anda dapat bergantung pada mereka, dan mereka membuat Anda merasa aman dan nyaman dalam situasi apa pun. Oleh karena itu, kepercayaan adalah salah satu hal terpenting yang harus dimiliki dalam suatu hubungan. Jika Anda tidak memiliki kepercayaan, Anda benar-benar tidak memiliki apa-apa.

Sering kali, ketika kita memikirkan kepercayaan yang dilanggar, kita secara otomatis berpikir untuk mengkhianati pasangan kita. Namun, kepercayaan dapat rusak dengan banyak cara: tidak menjemput anak-anak tepat waktu dari sekolah, menghabiskan lebih banyak uang daripada yang Anda katakan, tidak menepati janji dengan membayar tagihan tepat waktu, dan banyak lagi. Tidak selalu hal-hal “besar” yang dapat merusak kepercayaan, tetapi itu bisa menjadi akumulasi dari hal-hal kecil yang menumpuk seiring waktu.

Menurut terapis pasangan, Kiaundra Jackson, hal yang menarik tentang kepercayaan adalah bahwa ini berjalan dua arah. Untuk dapat sepenuhnya mempercayai pasangan Anda, Anda harus dapat dipercaya. “Sama sekali tidak adil bagi Anda untuk melakukan semua hal yang kotor—berbohong, selingkuh, dan menyelinap—dan kemudian berharap pasangan Anda memercayai Anda sepenuhnya. Kepercayaan itu timbal balik. Kepercayaan tidak bisa dituntut,” ujarnya, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

Ada beberapa tanda bahwa Anda atau pasangan mungkin memiliki masalah dengan kepercayaan dalam hubungan Anda. Di antaranya memiliki asumsi yang terburuk tentang satu sama lain, memiliki harapan yang tidak realistis satu sama lain, memiliki kebutuhan untuk memegang kendali, kurang memaafkan kesalahan kecil, ketidakmampuan untuk mempertahankan kontak mata yang memadai satu sama lain, , merasa tidak nyaman atau cemas di sekitar satu sama lain, kurangnya keintiman emosional atau fisik, keengganan untuk berbagi keberadaan Anda satu sama lain, kurangnya transparansi seputar kebiasaan belanja, kurangnya komunikasi, kurangnya mendengarkan secara aktif, keengganan untuk meminta maaf atau menerima permintaan maaf satu sama lain, keengganan untuk mengakui kesalahan, inkonsistensi antara kata dan tindakan, tidak ada keinginan untuk menyelesaikan konflik, hingga janji yang tidak ditepati.

Jackson mengingatkan kedua pasangan harus bersedia dan siap untuk bekerja setelah terjadi pelanggaran kepercayaan yang besar dalam hubungan. “Jika salah satu pasangan tidak siap untuk berubah dan melakukan yang lebih baik, kemungkinan hubungan untuk bertahan sangat kecil,” ujarnya

Jika Anda melakukan kesalahan, hal pertama yang dilakukan sadarilah bahwa Anda melakukan kesalahan dan memilikinya. Jangan membuat alasan untuk tindakan Anda. Jujurlah dengan diri sendiri dan pasangan Anda tentang pelanggaran dalam hubungan Anda.

Setelah itu Anda harus menghadapi ketidakamanan pasangan Anda. Di area yang Anda kacaukan, Anda harus berkomunikasi secara berlebihan dan ekstra hati-hati untuk menunjukkan kepada pasangan Anda bahwa Anda membuat perubahan. Ketahui bahasa permintaan maaf pasangan Anda. Seperti halnya bahasa cinta, setiap orang memiliki cara khusus untuk menerima permintaan maaf. Mengetahui bahasa permintaan maaf pasangan Anda dapat membantu Anda memahami cara terbaik menyampaikan permintaan maaf kepada pasangan Anda dan benar-benar dapat membantu dalam penyelesaian konflik sambil membangun kembali kepercayaan.

Jackson menambahkan Anda harus menerima proses mengembalikan kepercayaan adalah yang panjang. “Membangun kembali kepercayaan mungkin merupakan salah satu hal tersulit (dan paling memakan waktu) yang pernah Anda lakukan dalam hubungan Anda. Itu tidak akan terjadi dalam semalam. Ingatlah untuk tetap di sana dan terus bekerja menuju tujuan Anda untuk membangun kembali kepercayaan pasangan Anda bahkan ketika Anda tidak menyukainya,” tambahnya.

Sementara jika pasangan yang melakukan kesalahan, sebagai orang yang dikhianati, Anda perlu memahami perasaan Anda. Jangan menyangkal atau mengabaikan luka Anda. Selain itu Anda bisa memaafkan, tapi jangan lupakan. Jika Anda berencana untuk bertahan dalam hubungan ini dan membuatnya berhasil, Anda harus memaafkan. “Ya, pasangan Anda menyakiti Anda, dan saat ini Anda mungkin tidak melihat bagaimana Anda bisa mengatasinya. Tetapi jika Anda memilih untuk tetap tinggal, Anda harus melepaskan rasa tersinggung dan bekerja menuju rekonsiliasi. Itu tidak akan mudah atau dalam semalam, tetapi jika Anda menginginkan hubungan yang sehat, itu perlu,” ujar Jackson.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, mengetahui semua detail mengapa pasangan Anda mengkhianati Anda tidak membantu dalam proses penyembuhan. Anda tidak perlu mengetahui setiap detail tentang orang yang berselingkuh dengan pasangan Anda atau setiap detail tentang mengapa mereka memilih untuk berbohong. “Percayalah, bahkan jika mereka mengatakan yang sebenarnya, itu tidak akan pernah cukup—jadi jangan khawatir tentang memberi diri Anda stres tambahan,” kata Jackson.

Jika dalam posisi Anda yang dikhianati, Kiaundra Jackson mengingatkan jangan terlalu menyalahkan diri Anda. “In. Anda tidak memaksa atau mendorong pasangan Anda untuk melakukan apa pun. Mereka mengendalikan tindakan mereka sendiri. Sembilan dari 10, pelanggaran lebih berkaitan dengan pasangan Anda daripada Anda. Trauma yang belum terselesaikan, gaya keterikatan, pengasuhan, kekurangan karakter, dan sebagainya adalah hal-hal yang perlu dipertimbangkan,” tandasnya.


Like it? Share with your friends!

0
innTeach

Sabar dan ikhlas akan menjadikan seseorang mulia dan terhormat di dunia sekalipun orang tersebut bukan apa-apa

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *