Waspadai 7 Tanda Awal Penyakit Gusi yang Rentan Menyerang Orang Dewasa

Penyakit gusi juga tidak terbatas pada orang dewasa yang lebih tua.


0

Ketika Anda masih kecil, Anda takut gigi berlubang. Ketika Anda dewasa? Nah, petunjuk untuk gigi berlubang itu masih ada, yaitu penyakit gusi yang dapat menyerang orang dewasa dari segala usia.

Penyakit gusi, juga dikenal sebagai penyakit periodontal, disebabkan ketika plak (bakteri) menumpuk di antara gusi dan gigi, kata Vera W. L. Tang, asisten profesor klinis periodontologi dan kedokteran gigi implan di NYU College of Dentistry.

“Ketika bakteri mulai tumbuh dan meningkat, gusi di sekitar gigi awalnya menjadi meradang, [menyebabkan] gingivitis,” kata Dr. Tang seperti dilansir Women’s Health. “Bila tidak diobati, peradangan ini dapat terus menyerang dan merusak tulang penyangga gigi, menyebabkan apa yang dikenal sebagai periodontitis. Hal ini dapat menyebabkan gusi surut atau bahkan terus menyebabkan gigi tanggal.”

Menurut dr. Tang, ada daftar panjang faktor yang dapat menyebabkan penyakit gusi dini (gingivitis): diabetes, merokok, penuaan, kecenderungan genetik, stres, nutrisi yang tidak memadai, pubertas, fluktuasi hormonal, kehamilan, penyalahgunaan zat, infeksi HIV, dan penggunaan dari obat-obatan tertentu.

“Penelitian [juga] menunjukkan bahwa penyakit gusi dapat dikaitkan dengan penyakit sistemik lainnya, seperti diabetes, penyakit jantung, rheumatoid arthritis, bayi berat lahir rendah, penyakit pernapasan, osteoporosis, kanker, dan penyakit Alzheimer,” katanya.

Penyakit gusi juga tidak terbatas pada orang dewasa yang lebih tua. Menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada prevalensi penyakit periodontal, sekitar satu dari dua orang dewasa Amerika di atas usia 30 memiliki penyakit periodontal. Pada orang dewasa di atas usia 65 tahun, prevalensinya melonjak hingga 70 persen. “Orang dengan kecenderungan genetik, perokok, dan penderita diabetes memiliki risiko yang jauh lebih tinggi,” kata Tang.

Penyakit gusi seringkali tak diketahui dan tanda dan gejala mungkin tidak muncul sampai lama kemudian, kata Dr. kata Tang. Tetap saja, inilah yang harus diwaspadai:

– Pendarahan saat menyikat gigi atau flossing. Hal ini biasanya disebabkan oleh pembentukan plak atau karang gigi. American Dental Association menyarankan untuk menyikat gigi dua kali sehari dan membersihkan sela-sela gigi (seperti flossing) sekali sehari. – Gusi merah, bengkak atau lunak. Gusi yang tampak bengkak, teriritasi dan sensitif merupakan tanda gingivitis ringan. – Gusi surut. Resesi gusi memperlihatkan lebih banyak akar gigi, membuatnya tampak lebih panjang dari biasanya. – Gigi longgar. Penyakit gusi dapat menyebabkan gigi lepas atau bahkan kehilangan gigi, jadi ini jelas bukan gejala yang bisa diabaikan. – Meningkatnya kesenjangan antara gigi atau pergeseran gigi. Hal ini juga sering disebabkan oleh gusi bengkak karena penumpukan bakteri. – Infeksi gusi dan/atau gigi. Anda akan merasakan sakit gigi berdenyut yang mungkin datang tiba-tiba dan berangsur-angsur memburuk. (Hubungi dokter gigi Anda secepatnya.) – Halitosis, atau bau mulut. Itu bertahan lama setelah bau busuk pagi. Bau mulut yang terus-menerus dan rasa tidak enak di mulut Anda juga bisa menjadi tanda penyakit gusi.

Pencegahan adalah kunci mengatasi penyakit gusi. “Sikat dan bersihkan gigi Anda untuk menghilangkan sisa makanan dan plak yang terperangkap di antara gigi dan gusi Anda, terutama di sepanjang garis gusi,” kata Dr. Tang. “Obat kumur dapat membantu mengurangi plak dan dapat menghilangkan sisa partikel makanan yang mungkin terlewatkan oleh sikat gigi dan flossing.”

Terakhir, tanyakan kepada dokter gigi Anda seberapa sering Anda harus membuat janji untuk pembersihan. Meskipun asuransi sering kali mencakup pembersihan dua kali setahun, jika Anda sangat berisiko terkena penyakit periodontal, menderita gingivitis, atau memiliki salah satu kondisi tersebut, dokter gigi Anda mungkin menyarankan untuk datang lebih sering.


Like it? Share with your friends!

0
innTeach

Sabar dan ikhlas akan menjadikan seseorang mulia dan terhormat di dunia sekalipun orang tersebut bukan apa-apa

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *